Rabu, 25 November 2009

Malu pun kami dulu tak punya,,,


perut penuh,, pesen tiket,, dan jujur gw lupa nama kereta sehabis ini apa namanya,,, ada yg inget mungkin kawan2??? kereta yang ini beda dia langsung ke stasiun gubeng Surabaya,,,
tapi yang jelas sebelum cabut kita wajib took a pictures,,,



ibarat setan baru mau pergi klo udah ada dupa, kopi, sama roko,,,
nah klo kita bakal mau pergi dari daerah itu klo udah keluar omongan2 sampah paling penting di dunia ampe ketawa gila, klo salah-satu diantara kita udah ada yang kena caci-maki (ntah kenapa penderitanya pasti jerry,,, hahaha..), sama klo udah di foto,,, untungnya ga ada warga yang ngamuk dengan sifat sopan-santun kita,,, dan ga ada jg masyarakat yang keberatan dengan aktivitas abnormal kita,,

pun klo warga ngamuk dan keberatan tenang aja ada yang siap koq buat di pasung atau di awetkan,,, dan justru itu gunanya beliau ikut,, ga rugi2 amat koq jurusan kehilangan dia,, paling kehilangan 1,2 juta,, tiap semester,, buat kita jg ga ada ruginya koq dia di persembahkan ke warga,, wong beda angkatan juga,, hahahaha,, inilah beliau yang bertugas bayarin makan dan ngangkatin barang,, terlatih untuk di keroyok warga dan pelindung kita dari serangan nyamuk saat malam datang,,,

piss wa,, ^^


dan kita cabut deh dari ni stasiun,,,, sampai berjumpa pula,,

Surabaya be the next destination,,,
245 KM lagi menuju bali,,, tempat transit kedua setelah kertosono,,, kota yang berhasil membumilenyapkan sweeter coklat kesayangan tuan Ruli Aulia,,, ketinggalan pas ngurut,,, ahahha,,

kenapa koq ruli ngurut?? yah seperti biasa tak ada tempat yang tidak di cicipi tragedi oleh beliau (ntah kesandung, keseleo, masuk lobang galian buat kanopi sampe got sebuah kompleks, kejatohan objek berat maupun ringan, lecet, keserempet dari tukang mi tek-tek sampe badak bercula,,) pokonya semua tragedi telah tercicipi dan menyebut Nama Tuhan di akhir tragedi (kadang2.. Ya Alloh,atau Astagfirulloh, atau Subhanalloh,,,) hihihi,,

Tidak rindukah dirimu rul sama si coklat hangat itu??? ^^

aktivitas makan adalah yang paling dibutuhkan sekarang,,,

tapi bukan berarti kita foto di depannya berarti kita makan disitu (klo kita----gw terutama-----sampe nekat makan disitu,,, beuh,, perjalanan bisa stop di Surabaya,,, ke bali ga,, ke bandung ga,, hehe)

yah lebih cocok kita makan yang begini-gini aja dah,, lebih berkeprimanusiaan dan meninggikan prinsip2 "makan puas harga pas",,


kota ini kota dimana kita habiskan waktu berfoto-foto dan membuat video2,,, kota dimana kita makan eskrim ditempat nyaman deket stasiun atas saran MR.Batak,,, yang sukses bikin gw nyesel kenapa gw pake mesen eskrim,,, mending beli roko,,, hehehe,,,
klo ga salah saya harus membayar Rp 12.500 untuk satu cangkir eskrim rasa vanila coklat yang cuma saya makan 5 menit (7X nyendok),,abis itu ngerusuh icip2 punya orang2,,, haihahah,,,

kota yang disitu kita menjejakan kaki di MOL ternama di Surabaya,,, muka lusuh siap di tangkep satpam,, badan semeriwing bau asem (apalagi jeri,,, klo ada nama yang lebih tinggi dari "BAU" mungkin itu deskripsi bau buat dia,, hahaha), sendal jepit menghiasi kaki, celana pendek dan baju lecek kontras sama indahnya MAL surabaya,dan tatapan penuh---ntah curiga, ntah iba, ntah jijik--- dari para pengunjung mol tersebut,, siap dilempar sepatu,, hahaha...
malah hampir kita NGEDOTA nyambi nunggu kereta (emang dah ga ada lagi kemampuan kita selain DOTA)tapi akhirnya ga jadi dan memutuskan buat duduk sambil bikin lagu di stasiun,, ahhhh gw lupa,, tolong klo ada yang masih inget liriknya di tulis di comment yak,,gw lupa soalnya... ^^


surabaya kota transit kedua,, kota sebelum kita nyeberang ke pulau tetangga,, kota yang bikin "ga tau malu" kita makin menjadi,, dari mulai ngobrol sama polisi sampe masuk mol tanpa aksesoris apapun kecuali percaya diri,, justru itu kelebihan kita,, kepercayaan diri yang hampir mendekati kata "gila",,, dan kita rayakan kegilaan waktu itu teman,,

Tidak ada komentar:

Posting Komentar