Jumat, 29 Januari 2010

the Gathering

jam 10 mendadak di telpon sama si bos papi,,,
"dim ke palembang ya sekarang??"
muka gw pucet,,, "saya ada interview spg pa hari ini.."
"cancel aja dim" sekonyong-konyong,,

gw cancel semua hari itu,,, dan sukses bikin beberapa org kecewa,, padahal spg2 itu udah siap2 mo berangkat buat interview,,

jambi-palembang 5 jam dan selama 5 jam itu gw bingung gw mau diapain di palembang,,,
perjalanan dinas gw yang pertama kali,, tsah elaaahh,,,,

sampe sana lngsng di kenalin sama bos papi baru,,, hah? walah ternyata si bos papi lama di promosiin jg regional manager,, dan yang baru adalah mantan APS medan,, mantap lah 27 taun uda jadi kordinator,,, dan disana gw melihat seonggok manusia dari ANI angkatan 2002,, iksan taupik,, huaaahhh,, kang ican,, ex-ketua profit,,,APS lampung,,, huahahahaha,, nice gan,, dunia sempit,,

gw ketemu senior gw di kampus sob,, dan dia mengernyit pas ngeliat gw serta sambil menghembuskan nafas tanda penyesalan "kenapa harus ni org",, pikir dia mungkin "walah anggota PBB,,jangan sampe bikin PBB di santos,, atau mungkin aduh mampus dah gw,, siap2 jadi anak pom2 sekarang berarti"

tenang kang aku bukan dimas yang dulu,,, hehe,,

2 hari di palembang buat pengenalan kordinator baru dan ga kalah asik sama bos papi lama,,, dia org bali yang udah bertugas di medan selama 4 taun,,, serasa gw belom sanggup buat 4 taun di jambi,, but who knows?? wong bulan depan itu penentuan gw lulus apa ga di training ini,,, klo lulus ya lanjut klo ga ya welcome home,, dan jujur,, 22-nya sangat gw idamkan,, jadi istilahnya lulus syukur ga lulus alhamdulillah,, hehe,,

2 hari di palembang yang gw simpulkan sebagai perjalanan wisata bukan perjalanan dinas,,^^

Kamis, 21 Januari 2010

still wondering,,


yes,,, im still wonder,atau takjub, atau hah????, atau what??... gw ga nyangka gw di sumatra,,, hahaha,,, tertawa rada maksa,,, yes i am the sumatralian rite now,,

"silakan pasang sabuk pengaman anda,, bla bla bla"
gw tidur di pesawat dan kebangun gara2 si mba2 pramugari tadi ngomong,,, gw ngantuk bgt,,, ga bs tidur sehari sebelum gw cabut,,,hahaha,,, tegang boi,,,

pesawat mau mendarat makanya di suruh pake sabuk pengaman dan gw liat lah lewat jendela,,, Tuhan koq hutan semua,,, mana bandaranya boi,,, gw panik sendiri walah emergency landing kayanya,, bersiap pake pelampung gw pikir,, tapi di hutan??? pake pelampung??? absolutely genius..

dan gw liat lagi ternyata ada bandara,,, huaaaahh,, thx God,, bukan emergency landing..

itu dia kesan pertama gw pas pertama kali ngeliat tanah sumtra,,, "emergency landing",, what nice impression???,,, hahaha,,,

palembang,,, gw mendarat di palembang,,, gw transit di palembang sebentar doang,, cm buat ambil mobil,,, dianterin si bapa ke-2 gw di sumatra alias kordinator gw atau bos langsung gw selama di sumatra,,,

palembang cukup indah dan bersih,,, dan pempeknya mantep boi,,
dan gw terkesima melihat musi... keren sob,,,


sori agak jaim soalnya yang ngambil bos gw,,, hehehe,, klo pecicilan takut di buangnya gw ke musi ama si bos,,

kerenlah pokonya palembang,,,

selesai makan langsung cabut ke jambi,, 5 jam dari palembang lewat jalur darat,, dan sepanjang jalan banyak gw liat kebun kelapa sawit,, ketika panen sawit si pemilik kebun akan berhasil menghasilkan 4 rumah lengkap dengan isinya dan 1 jaguar,, mantap sob,, tapi ketika harga sawit jatoh tahun 2006,, para pemilik kebun akan berhasil menyerahkan nyawanya kepada Sang Maha ESA lewat perantara baygon,,

5 jam tanpa kegaringan,, gw berusaha sok asik dengan ber-guyon ria di sebelah si bos yang sedang bekerja mengendarai mobilnya,, dan ternyata bos gw termasuk kategori orang asik,, thx God bokap ke 2 hamba orang asik,,

jam 4 tepat sampe lah di jambi,, kesan??? datar sob,,, biasa aja,, cuma mungkin kota jambi ini mirip bgt Asia-Afrika Bandung,, masih kota asli,, dan yang pasti ga nahan panasnya kawan,,, ampun,,





sampe jambi lgsng diajak makan mie Celoh,, and Yummy,, mantap enak bgt,,, kuah kentel pedesnya bikin hari panas gw makin panas,,, sampe bos gw bingung,,, gw ni makan apa abis fitnes sebenernya...
untuk pemakaian kata dan dialek menggunakan "O" diakhir kata,, siapo, apo, mano, singo, poco-poco,, dan intonasi suara orang sini tu agak nyaring bahkan bisa dikategorikan "teriak" bkn "bicara",, unik?? ga juga,, terdengar bising malah,, hahaha,,
dan akhirnya istirahat itu yg paling gw butuhkan,,, nikmati fasilitas kantor sebelum cari kosan,, dan sambil berharap semoga gw betah disini,,, ^^

Rabu, 06 Januari 2010

Thanks God im ready now


gw siap atas segalanya,,, gw sadar ternyata segala sesuatu yg terjadi di bumi ga ada yg kebetulan semua punya alasan,, ntah untuk sekarang, nanti, atau karena masa lalu gw sendiri,,, Tuhan selalu meninggikan sebuah keadilan,, bahkan kepada yang bukan menyembahnya sekalipun,,, jika tuhan hanya memberikan kenikmatan pada manusia yang menyembahnya berarti prinsip Tuhan maha adil itu semu,,

terimakasih Tuhan atas segalanya,,, atas semua limpahan nikmat yang lebih dari separuhnya ga pernah hamba syukuri,,,

terimakasih Tuhan atas perasaan ini,, perasaan yakin bahwa Kau selalu ada untuk hamba2nya walaupun hamba ga pernah selalu ada buat Mu,,

terimakasih atas limpahan karunia di bumi ini dan semoga semua kasih sayangMU ini bukan sebuah kenikmatan di surgaMu yang Kau tunaikan di bumi,,

sempurnakan nikmat ini, sehat ini, perlindungan ini untuk hamba di akhirat kelak Tuhan,,

see u soon Jakarta and greeting for your new SPV Sumatra,,^^

Jumat, 01 Januari 2010

the first gate to the heaven


kamis s/d jumat gw ada di cirebon,, naek kereta dan sampai disana kamis malem,,dari rumah gw emng udah ngidam empal gentong makanan khas cirebon yang mantap bgt apalagi pake cabe bubuknya,, jam stngh 9 malem nyampe dan memutuskan menuju empal gentong Darma di deket stasiun yang terkenal se-cirebon,, tapi jalanan macet gara2 NYE syndrome,, mana berisik bgt pula,, bah,, di perut yang keroncongan itu gw berharap ada meteor yang nimpa tu alun2,, biar lancar tu jalanan,,

sori,, bknnya gw anti NYE atau sok2an ga mau ikut budaya menyambut tahun baru,,, tapi emang perut gw kala itu ga mendukung gw untuk mengikuti euforia budaya Yahudi tersebut,,, dan setidaknya cacing2 di perut gw jg meniupkan terompet ikut berpartisipasi koq,, ^^

empal gentong Darma terlalu jauh di lewati padahal cm 1 km dari stasiun tapi macetnya ampun dah,, akhirnya cari empal gentong non-Darma aja dah dan akhirnya dapet empal gentong kaki lima,, yang penting makan,,

gw ke cirebon dlm rangka ziarah ke makam nenek-kakek,, udah hampir 3 tahun gw ga ziarah kesana,, sekalian silaturahmi sama keluarga besar dari ibu,, siapa tau umur gw tinggal sebentar lagi,, ^^

gw nginep di rmh om di sana,, rmh kecil sederhana tapi unik,,, kreatifitas om gw emang ga ada yang ngalahin,, di balik kecilnya rumah dia, dia berkreasi dengan merombak rumahnya dengan barang rongsok dan sedikit tanaman hidup,, hasilnya nuansa bali sob,, rumah om gw ga ada pager tapi dia buat gerbang masuk awal dengan nuansa pura di bali,, taman kecil penuh dengan tanaman hidup dan burung rajawali hasil warisan kakek gagah bertengger disana,,

om gw yang 1 ini cm lulusan SMA dan dia supir pribadi seorang bos oli tapi klo masalah berfilsafat dia jagoannya,, wawasan beliau luas,,, omongan beliau yang paling gw inget sampe sekarang:
"hidup itu dim pada awalnya ada di daratan harus berjalan dan harus melihat kebawah jangan sampe ada kerikil yang menghalangi kamu dan ujungnya buat kamu jatoh,,, jangan malu untuk melihat kebawah,,, sambil berusaha mengepakan sayap belajar terbang,,, ketika udah bisa melayang baru kamu liat keatas dan jangan ragu,,, sayap kamu udah kuat dan mengepak dengan sempurna tinggal kamu ambil impian kamu di salah satu bintang yang kamu harapkan sambil sesekali berkunjung ke daratan berbagi kebahagiaan,,,"

di temani film spiderman 3 dan ghost rider kita mengobrol sampe akhirnya gw ga kuat dan tidur,,

hari jumat,,, nyokap memutuskan untuk berziarah ke makam org tuanya,, dan gw liat beliau nangis,, dan kayanya gw bakal melakukan hal yang sama jika da di posisi beliau,,

ziarah itu mengingatkan gw tentang mati,,, cepat atau lambat gw bakal seperti mereka,, di kubur ditanah,, menunggu hingga padang masyar di gelar oleh Tuhan di hari setelah bumi diratakan dan akhirnya kita diadili,,, ke tempat terbaik atau malah yang terburuk,,,

gw ngebayangin di dalam liang itu sendirian, gelap, dan setelah 7 langkah para pelayat meninggalkan kubur sang mungkar dan nakir datang dengan beberapa pertanyaan,,, merinding sob,, tapi ga ada yang perlu di takutkan menurut gw lhoo,, kematian itu gerbang awal menuju gerbang surga dan akhirnya jika Tuhan ridho kt bakal masuk ke surga,, ga ada yg perlu ditakuti,, karena walaupun kita takut, izrail juga ga akan minta izin dan ngerasa kasian klo emg waktunya,,

Tuhan cabutlah nyawa ini dalam keadaan terbaik, dan berikan sedikit cahaya di kubur hamba kelak, dan perintahkan sang Izrail dan kedua malaikat penanyaMu untuk menyambut ruh ini dengan senyum,,,
klo mereka nanyanya baik2kan enak,, gw ngebayangin klo di tanya sama mereka sambil bercanda tanpa ada embel2 parang atau cambuk dari kawat,, ngomongin tipe rumah gw di surga dan fasilitas apa aja yg gw dapet ntar disana,,, dikasih foto2 calon bidadari gw kelak,,,nikmat kawan,,^^