Rabu, 10 Februari 2010

Dear God,, i want to thank to You ,, Thank You,,


pa ucok,, gw biasa manggil dia,,, security kantor yang punya ideologi tinggi tentang hidup dan masalah2 hidup itu sendiri,,, dia yang ngajarin gw klo hidup itu maha rumit dan misteri Tuhan kenapa hidup itu rumit,, dia yang bilang dibalik kerumitan hidup ada jarum2 yang siap buat meluruskan kerumitan,,, tapi jarum itu masih ada di tumpukan jerami,, ya Tuhan,, filsuf sejati ni security,,,

pa ucok,, sang ex-calon dokter jebolan UKI angkatan 1972 yang membuat kesalahan fatal di semester pertamanya sehingga dia di deportasi dari kampus dan keluarga dan jadilah dia security sampe sekarang,, dia yang punya andil ngebentuk jiwa survive gw selama sebulan di jambi dengan ilmu hidupnya,,, dia bilang " semua org itu kekurangan,, semua org ga akan merasa cukup, semuanya sibuk berkeluh kesah, tapi ga buat saya,, saya bersyukur Tuhan,, utk semuanya,,"

pa ucok,, bapak berusia 63 tahun yang punya 7 anak dan digaji 750,000 sebulan,, masih bisa mendongak keatas,, taraf dia udah sampe siap berbagai ilmu,, ilmu utk bersyukur,, sedangkan gw masih sibuk tidak puas,, sibuk mengeluh,, sibuk meminta,,
padahal ada 1 ruangan di akhirat sana tempat kerja malaikat yang selalu kosong,, ruang dari divisi "terima kasih",, sedangkan di ruangan lain ada 1 malaikat yang sangat sibuk bekerja menyortir surat dari manusia,, ruangan itu ada di divisi "permintaan",,, perbandingan surat yang dateng ke meja Tuhan antara "Terima Kasih" dan "Minta" bedanya jauh,,,

pa ucok,,, manusia tank anti mengeluh,, bapa yg sukses bikin gw merinding ketika dia ngomong sambil hormat "Tuhan saya siap kapanpun Kamu panggil",, nyeeessss,,, ni hati gerimis,,, bukan karena pa ucok merasa sengsara di bumi makanya dia siap mati tapi lebih karena dia rindu Tuhannya,,,

security dimana gw selalu habiskan waktu ketika jam istirahat dengannya,,, sekedar cekikikan atau bertanya,, sharing masalah,, dan dia pernah bilang "ga ada salahnya meminta,, kemungkinan itu selalu ada,, tapi ketika belom dikasih,,, ya sabar aja,,"

pa ucok,, hidup sempit tapi pikiran ga ikut terbelit,,, hidup itu pilihan dan setiap pilihan ada resikonya dia bilang,, setiap resikonya di hadapi dengan lapang dada,, karena Tuhan tau yang paling baik buat hambaNya beliau menambahkan,,


terimakasih Tuhan,, ^^

Tidak ada komentar:

Posting Komentar