Rabu, 24 Maret 2010

naaahhh,, ini diaaaa,,,hahaha,,,

Menikah itu menyempurnakan separuh agama,, dan yang jelas kt mau punya pasangan yang setidaknya udah kt bayangin,,, klo teori cw gw yg kaya gini dijamin betah dirumah,, hahahaha,, ogah ”jajan”,,, >.<

Dia sambut pagi dengan senyum ceria yang menawan sembari nganterin gw pergi buat raih mimpi dunia dan dunia setelahnya. Dia bikin gw ga rela pergi buat kerja dan manjanya dia ngebuat gw minta sama Tuhan supaya gw punya kemampuan membelah diri jadi 2 buat ditinggalin yang satunya biar bisa nemenin dia….. auuuuuuuuuuuuuu,,,,, hahaha,,, Dia punya sejuta pesona,, ga cuma paras tapi juga jiwanya, dan ketika dia sekedar senyum, maka senyumannya itu candu yang mampu buat gw ga mengeluh, binar bola mata ikhlasnya mampu ngebuat gelap pikiran jadi lebih sedikit terang, ketenangan dia seperti telaga yang ngebuat sifat panikan gw lari tunggang langgang.

Ketika gw pulang dan gw masuk rumah sederhana yang di beli nyicil, dia udah cantik, khusus tiap lembayung senja tiba, dia berhias sambil nungguin gw, dan seketika bikin rumah sederhana tadi jadi seperti istana lunas,, hahaha,,, yang ngebuat suntuk gw di jalan pulang tadi berubah jadi semangat lagi buat aktivitas selanjutnya (uhuy ^o^),,

Dia ikhlas dengan semua yang ada di suaminya, karena terkadang pria dewasa itu lebih kekanak-kanakan dari anaknya sendiri, terbukti dari bokap gw,, hahahaha,, sang istri tau bahwa hidup di dunia ini nikmatnya semu dan sebentar jadi dia ga peduli ketika tetangganya punya BMW 17 biji, dia ga akan terusik ketika temennya punya permata yg ada dari mulai di jepit rambut sampe di kaos kakinya, karena menurut dia bersyukur itu adalah permata di hati yang paling mahal yang belum tentu temannya itu punya. Ketika dia mengeluh meminta sesuatu, justru keluhan dia bukan cambuk yang ngebuat gw harus ngelakuin apa aja buat memenuhi keluhannya, keluhan dia lebih seperti multivitamin yang buat gw harus lebih buka mata lebar2, berhati-hati mencari rizki dan harus dipastikan itu halal. Karena dia lebih ikhlas ngeliat gw mati untuk nyari ridho Tuhan dibanding kenyang ridho jurig,,

Dan yang pasti dia ga cm mau sama2 gw di sini, dia mau tetep bareng sama gw ketika kita kumpul di Mahsyar kelak untuk sebuah keputusan,,

Tapi sekarang ada satu masalah yang sangat perlu ditanyakan,, Calon istri yang ky gitu mau ga sama gw,, hahahahaha,, semoga terinspirasi kawan,, ^^

2 komentar:

  1. ah kamu orangnya luruuus bgt deh..
    aku gak suka..aku suka yang mencong2...sama salu aja deh!
    hahhahaha

    BalasHapus
  2. hahahaha,,, ayo dong dis sama aku aja,, salu tu udah bkn mencong lg dis,,,tapi udah semrawut,,, hahahahaha,, ampun lu,,

    BalasHapus