Rabu, 30 Juni 2010

bukannya mikir lu dim,, dim,, XP

Berat ngangkat bumi, makin gw angkat makin kasar ni hati, makin cb di raih makin ga bisa ngucapin sekedar kata “Tuhan,, terima kasih”,,

Doooohh,, Tuhan saya tau saya ga akan ada puasnya,, banyak nya keluhan baik di ucapan maupun di dalam hati membuktikan saya terlalu keras menjalani hidup,, hahaha,, nistaaaaaaa bgt dah gw,, maaf ya Tuhan,,

Padahal di lantai 1 gedung ini ada seorang bapak berpenghasilan tak seberapa, maniak karokean, dengan 7 anak,, selalu berikan senyuman dan mudah sekali dia bilang “terimakasih Tuhan yg baik”,,

Saya solat dan saya cb nangis Tuhan,, semoga airmata saya nanti tidak kamu nilai air mata buaya,,

Cape ngejar dunia, makin di kejar dan di buru makin kata syukur gw ga pernah keluar dan kematian menjadi sesuatu hal yg baru,, takut kehilangan yg sudah pasti akan hilang,,takut ditinggalkan sesuatu yg sudah pasti akan ditinggal,, maaf Tuhan,, nista emg saya,,

Padahal di gedung ini ada satu2nya OB yg ayah pun beliau udah ga punya, dia berjuang sama ibunya yg cm buruh plastik dan dengan mudahnya dia bilang “terimakasih Tuhan yg baik”,,

Dan Padahal tulang2 punggung saya disini semua dari keluarga sangat sederhana, ga punya apa2 selain semangat dan tanpa mengeluh mereka bilang “terimakasih Tuhan yg baik”,,

Saya coba berdoa dan nangis Tuhan,, semoga airmata saya nanti tidak kamu nilai sebagai penyesalan pura-pura,,

Tuhan saya mau jadi ahli syukur,, tp kenapa tiap hari minimal 3X sehari saya ngeluh,,”yaelah kerja lagi” jujur saya bilang itu Tuhan tiap pagi,, “aduh banyak kerjaan bgt sih ni kantor” itu di siang hari Tuhan,, “pengen pulaaannggg bosaaaannn,,” itu sorenya Tuhan,, dan parahnya setiap rejeki yg kamu kirim via Mikail tiap bulannya saya keluhkan juga Tuhan,, klo saya jadi Kamu, mungkin saya udah gantung leher oknum bernama RM.Satrya Damar Sasangka itu di monas,,

Padahal setiap hari gw dapet minimal 3 CV,, orang2 sederhana pencari kerja,, dan gw lngsng tau mereka bukan org biasa,, karena dengan mudahnya mereka bilang “terimakasih Tuhan yg baik”,,

Padahal setiap hari gw menyaksikan di perempatan seorang nene tua nyari rizki dan setelah diberi dengan mudahnya beliau bilang “Alhamdulillah,, terimakasih Tuhan yg baik”

Saya coba nangis Tuhan,, dan semoga air yg nanti jatuh kamu nilai sebagai salah satu pundi2 syukur yg sangat jarang saya ucapkan,,

Tidak ada komentar:

Posting Komentar