Sabtu, 08 Januari 2011

basic fear

satu tulisan yang paling ga pernah bosen saya tulis, sebenernya ini buat saya, ketika saya mulai takut kehilangan, takut kehabisan, takut masa depan, takut ini, takut itu,,

sebenernya kekhawatiran ini udah sering ada sejak setahun lalu, ketika banyak orang berkompetisi, rebutan tepatnya, sejak kehormatan di hitung dari segenggam rupiah, ketika yang statusnya menengah tidak terlirik walaupun merasa dilihat,,

Tuhan maha mencukupi, dan Tuhan pasti mencukupi, tapi saya sering heran, kenapa ada yg miskin? kenapa si nenek berjilbab di simpang sipin jambi itu masih jualan koran pagi di siang hari? padahal Tuhan mencukupi, Tuhan pasti mencukupi,,

saya sangat percaya dengan proses, bukan berarti hasil dinomerduakan tapi ketika hasil tidak sesuai,, maka proseslah yg selalu saya percayakan,, bukan untuk membela diri, bukan untuk mencari alibi buat menyenangkan hati,, tapi lebih karena Tuhan yang punya rizki triliunan manusia di dunia lebih melihat proses,,

tapi kenapa masih ada yg kekurangan? padahal proses si nenek penjual koran itu udah ampun2an, siang hari di perempatan menjual koran pagi, setiap hari,, apa cm dari sisi saya aja dia terlihat kurang?? padahal sebenernya dia ga merasa kurang,,

ketika saya lewat J-Co yang baru ada 6 bulan disini, antrian manusia penikmatnya berhamburan, ga tau buat gengsi atau memang mereka mau menikmati,, satu yg pasti,, mereka, saya, lebih beruntung, jauh lebih beruntung dari si nenek di simpang sipin tadi,,

Tuhan maha mencukupi, pasti mencukupi,, karena Janji Tuhan dalam sabda utusannya:"Malaikat Jibril membisikkan di dalam hatiku, bahwa suatu jiwa tidak akan mati hingga telah sempurna rezekinya.." (via Rosululloh)

artinya Tuhan sudah menentukan kadar rizki, seberapapun kerasnya saya berusaha, ataupun si nenek itu berusaha,,

adil? jelas adil,, Tuhan maha adil, mungkin si nenek akan lebih nikmat di dunia setelah ini, dibanding saya, walaupun tetap saya berharap saya mendapat nikmat setelah disini,, tapi Tuhan maha adil,, harapan saya Tuhan memberikan rizki saya ini bukan rizki surga saya sebagai nikmat tunai,, jadi Beliau bebas panggang saya nanti,, jangan Tuhan,,

semoga terinspirasi,,

Tidak ada komentar:

Posting Komentar